Angel

Saya kangen Angel. Bukan karna kami lama nggak ketemu, minggu lalu saya masih ‘sempat’ belajar sama Angel. Saya kangen karna saya menyadari I’ve made the hardest decision. Saya berhenti. Angel adalah murid pertama saya yang saya hampir nyerah dan kehabisan cara ngajar yang tepat buat dia. Seperti anak2 pada umumnya, Angel tidak pernah bisa diam. Dia sulit fokus terhadap satu hal. Perhatiannya mudah teralih dengan benda2 disekitar dia ketika dia mulai bosan dengar saya. 1 bulan pertama saya belajar sama dia, saya masih nggak yakin apakah saya akhirnya akan bisa cocok sama dia. Besides, Angel adalah anak yang sangat manis. Dia suka mewarnai, renang, nyanyi, bahkan main holahop. Tanpa saya sadari, Angel menciptakan kedekatan yang berbeda dengan saya. Dia adalah teman saya. Saya adalah teman Angel. Dua bulan pertama, Angel mulai ada progress. Nilai pelajaran yang mulanya 20, jadi 40. Saat remidi, nilainya meningkat lagi jadi 60. Apakah dia senang? Tidak. Angel belum pernah dapat nilai diatas 60. Dia selalu stagnan di angka itu.
Minggu lalu, saya ke rumah dia. Kami masih belajar seperti biasa, tapi saya sadar ini adalah hari terakhir saya belajar sama dia. Is it really our last meeting?, kalimat itu terpikir berulang kali di otak saya. Sungguh berat meninggalkan Angel dengan segala keceriaanya. If I’m not mistaken, 3 hari yang lalu mamanya sms saya, dia bilang nilai ujian Angel dapat 80. Saya nangis. Saya bisa bayangkan betapa mamanya sangat senang. Terlintas tawa Angel kemudian.

Saya berdoa semoga tanpa saya, Angel akan bisa terus dapat 80 atau lebih dari itu. Saya berdoa semoga ketika Angel dapat teman belajar lagi, Angel akan ngajak dia main kartu uno, feeding her fish, mewarnai, main ular tangga, main holahop, ngambil permen dikulkas diem2 karna takut mamanya tau, sembunyiin sepatu atau kunci motor atau jaket, cerita teman2 sekolahnya, cerita les piano dan renangnya, cerita latian badmintonnya, bantu nyiapin pelajarannya buat hari besok.. Sigh. Betapa banyak hal yang nantinya akan saya ingat.
Angel sudah memberi saya pelajaran yang amat berharga. Saya berterima kasih sekali sama dia. She is always be my Angel.

Advertisements

Re-post: Jembatan Zaman

Bertambahnya usia bukan berarti kita paham segalanya.

Pohon besar tumbuh mendekati langit dan menjauhi tanah. Ia merasa telah melihat segala dari ketinggiannya. Namun masih ingatkah ia dengan sepetak tanah mungil waktu masih kerdil dulu? Masih pahamkah ia akan semesta kecil ketika semut serdadu bagaikan kereta raksasa dan setetes embun seolah bola kaca dari surga, tatkala tak peduli akan pola awan di langit dan tak kenal tiang listrik?
Waktu kecil dulu, kupu-kupu masih sering hinggap di pucuknya. Kini burung besar bahkan bersangkar di ketiaknya, kawanan kelelawar menggantungi buahnya. Namun jangan sekali-kali ia merendahkan kupu-kupu yang hanya menggeliat di tapaknya, karena mendengar bahasanya pun ia tak mampu lagi.

setiap jenjang memiliki dunia sendiri, yang selalu dilupakan ketika umur betambah tinggi. Tak bisa kembali ke kacamata yang sama bukan berati kita lebih mengerti dari yang semula. Rambut putih tak menjadikan kita manusia yang segala tahu.

Dapatkah kita kembali mengerti apa yang ditertawakan bocah kecil atau yang digejolakkan anak belasan tahun seiring dengan kecepatan zaman yang melesat meninggalkan? Karena kita tumbuh ke atas tapi masih dalam petak yang sama. Akar kita tumbuh ke dalam dan tak bisa terlalu jauh ke samping. Selalu tercipta kutub-kutub pemahaman yang tak akan bertemu kalau tidak dijembatani.

jembatan yang rendah hati, bukan kesombongan diri.

 

 

ditulis ulang dari : Jembatan Zaman

Filosofi Kopi – Dee

Hana dan Dian

Image

When I was just a little girl
I asked my mother
What will I be
Will I be pretty
Will I be rich
Here’s what she said to me
Que sera, sera
Whatever will be, will be
The future’s not ours to see
Que sera, sera
What will be, will be
(DORIS DAY LYRICS – Que Sera, Sera )

Apakah setiap anak pertama selalu pengen kakak? Kalo saya iya, pengen banget malah. Terbiasa sejak kecil apa-apa sendirian, maunya ada kakak perempuan yang bisa saya ajak main dan makan bareng-bareng. Saya punya Hana. Sepupu yang usianya 2 taun lebih tua dari saya. Waktu kami masih kecil, kami sering dibuatkan baju yang kembar sama Ibunya Hana yang emang penjait. Saya inget pernah dibikinin baju gambarnya digimon haha. Punya Hana ada celananya, tapi punya saya mirip-mirip dress selutut. Pernah juga Hana dibelikan tempat pensil bentuk radio sama Bapaknya, pas dia kasih tau saya tempat pensil itu, saya langsung pulang dan nangis ke Ibu saya minta dibelikan seperti yang Hana punya. Pas itu, saya bener-bener lihat tempat pensil radio itu barang mewah, karna seumur-umur saya sekolah, belum pernah liat tempat pensil yang kayak gitu. Akhirnya, karna saya nangis gak berhenti-berhenti, saya dibelikan Kakek saya tempat pensil juga, tapi nggak bentuk radio :(

Bagi saya, Hana selalu punya barang substitusi yang dia mau beri ke saya. Misalnya saya pengen baju dia yang ada dasinya, biasanya Hana pake waktu dia mau ke Gereja. Saya selalu liat Hana tiap hari minggu kerumah saya sepulang dari Gereja pake baju itu, suatu saat pas dia gak pernah pake baju itu lagi saya coba minta baju dasinya, dia malah kasih saya baju lain yang nggak sekeren baju dasi (entah kenapa saya dulu berpikir baju dasi itu keren banget). Terus saya pengen bolpennya Hana kalo nggak salah bolpen ada gambar Hello Kitty gitu, dia malah kasi saya bolpen gambar Smurfs. Pernah juga saya ikutan dia main kartu remi sama kakak-kakak nya (Hana anak ke 3 dari 3 bersaudara, Heni-Helga-Hana), eh saya malah diboongi terus jadinya kalah terus. Anyway, kenapa saya ceritain yang diboongi ya? :/

Image

Baju dasi :(

Hana adalah orang pertama yang ngajarin saya hapean. Dia sering nginep dirumah saya atau saya nginep dirumah dia terus kami misscall nomer-nomer gak jelas. Asik banget. Lebih asik lagi kalo misalnya ada yang sms ‘Siapa ini?’, nah kalo udah gitu giliran Hana yang kenalan dan seterusnya dan seterusnya. Sekali dua ada yang cocok sama Hana, bisanya Hana minta ketemuan dan selalu ngajak saya. Pernah suatu sore Hana ngajak saya ke tempat janjian dia sama kenalannya, kami naik motor saya selalu dibonceng Hana karna dia badannya gede. Pas kami dateng di tempat itu, ada laki-laki pegang hape tapi hadap belakang, jadi kami cuman liat punggungnya..

H: feelingku arek iku deh sing nyekel hape | A: yakin ta? | H: iyose, tekan mburi kayak e wong e ganteng | A: yowes ayo selak bengi | H: aku wedi. lak guduk yaopo? | A: minta maaf ae salah orang | H: yowes ayo

Motor sengaja nggak kami parkir dulu demi melihat seseorang yang diyakini Hana sebagai kenalannya. Pas kami samperin, orang itu noleh..

H: Rizal ya? | X: hah? Bukan.

Deg.

Hana langsung pergi gak minta maaf. Kami ketawa nggak bisa berhenti sepanjang jalan pulang..

Semakin kami dewasa, waktu rasanya semakin sempit. Semakin sedikit ruang bagi kami untuk bertemu. Apalagi Hana yang waktu itu udah punya pacar jadi makin sibuk sendiri sama kegiatannya. Tapi kami masih sering smsan, kalo sabtu malam kami berdua nggak ada janji, biasanya Hana ngajak saya makan. Hana yang traktir saya, entah dia dapet duit darimana saya nggak tau yang penting saya makan bihihihi.

Ohya, saya punya panggilan sayang buat Hana : Yono. kok Yono? yah, rahasia lah ya :p

Ketika Hana udah SMA dan saya masih SMP kelas 9, dia makin jauh sama saya. Dian, sepupu laki-laki ini menggantikan Hana. Dian lebih tua setaun sama saya. Dulunya, saya benci banget sama Dian karna saya selalu diejek-ejek dan dibanding-bandingkan sama Dian. Pernah lho pas Dian habis belajar gitar gitu disekolah nya terus dia main kerumah saya, dia nyanyiin lagu nya Ungu-Tercipta Untukmu, tapi liriknya diganti gini, “Menatap indahnya jerawat diwajahmu..” Nyebelin banget gak sih :<

Image

Adegan ini hanya untuk kepentingan pemotretan semata.

Saya skip aja kali ya hina-hinaan dari Dian yang saya sekarang justru pengen ketawa kalo inget itu hahaha. Bagi saya, Dian ibarat musuh yang harus dimusnahkan. Dian selalu menang dari saya, nilai-nilai raportnya selalu paling bagus diantara kami bertiga. Dian juga yang paling bisa main alat musik sedangkan saya sama Hana cuman bisa melongo gimana bisa dia belajar sebanyak itu. Saking sebelnya saya sama Dian, pas dia sunatan, saya nggak dateng ke hajatannya. Rasanya saya nggak sudi liat dia, ciaaa padahal itu masih SD lho tapi saya sampe segitu murkanya liat Dian hahaha. Sampe semua sodara dateng kerumah saya buat bujuk saya suapaya mau ke Dian, bahkan rayuan Hana pun tidak mampu menggoyahkan saya. Ahak ahak.

Ketika akhirnya frekuensi saya curhat-curhatan sama Hana berkurang, malah gak pernah sama sekali, Dian yang ada disamping saya. Dian yang bikin saya kenalan sama temennya yang akhirnya pacaran sama saya. Jadi, Dian yang pertama kali bikin saya pacaran. aaaaakk. Pas saya kelas 9, Dian yang selalu jemput saya sekolah. Rasanya seneng punya kakak lagi setelah Hana ‘hilang’. Tapi saya harus kehilangan Dian juga waktu orang tua nya memutuskan pindah rumah ke Kediri. Saya yang terlanjur seneng dapet kakak laki-laki pun harus merelakan ditinggal Dian.

We grow so fast, saya akhirnya kesampaian kuliah, Dian juga kuliah dan jadi Ketua HIMA di jurusannya, Matematika. Hana memilih kerja dan menjalani hubungan yang makin serius sama pacarnya, Nino. Juni 2013, Hana sama Nino nikah. Nggak percaya aja salah satu dari kami ada yang nikah (finally haha). Kami gak sempet foto bertiga karna Dian buru-buru mau balik ke Kediri karna besoknya dia ada acara juga di kampus.

Beberapa bulan setelah Hana nikah, dia sms saya ngajak saya ketemuan. Hana udah hamil waktu itu, dia tetep gonceng saya ke tempat makan sambil saya bilang ‘yes aku dibonceng ibu hamil’, kata dia, ‘oposih rame ae.’ haha :p

Waktu kami makan, saya ngomong sama Hana, ‘Yon, eling gak se biyen awakmu tau ngomong sesuatu nang aku.’

‘ngomong opo’

‘jaremu: aku mene emoh kuliah, langsung nikah ae trs duwe anak trs aku gak kerjo. Ben suamiku ae sing kerjo’

‘hahahahaha eling ae kon’

‘yoi, so that is all what you’ve planned since we were 16’

‘artine opo sih?’

aaaakkkk *.*

12 Februari

Saya lagi belagak sok sibuk dengan nggak pernah menyambangi blog ini. Sebenernya saya lagi pengen cerita tapi kebanyakan cerita malah bingung mana yang mau ditulis dan mana yang nggak mau ditulis. Sedikit tentang kuliah, setelah perjuangan panjang melewati UAS, akhirnya saya sekarang udah di semester 2 (Yeee!). Belum resmi sih, soalnya kan masih liburan gitu jadinya juga belum bayar semesteran dan lagi mikir-mikir mau ambil SKS berapa karna cita-cita pengen lulus cepet haha. Ohya, IP saya bagus kok meskipun nggak sesuai target, agak melenceng dikit, cuman nggak mengecewakan. Lagi menikmati liburan kuliah yang ‘cuman’ satu setengah bulan, saya yang sebenernya udah mau resign dari kantor sejak akhir taun 2013 akhirnya kesampaian resign akhir Januari kemaren. Rasanya? legaaaaaaaaaaaa. Setelah satu tahun lebih ada dikantor itu, pas beres-beres barang terus pulang udah mau ngunci pintu eh balik lagi. Kayak ada yang ketinggalan tapi ya? sampe bener-bener memastikan nggak ada yang ketinggalan lagi, pintu saya kunci. Begitu turun ke parkiran, masih mikir kayaknya ada yang ketinggalan deh. Tapi sayang sungguh sayang ternyata cuman pikiran saya doang yang ketinggalan, karna kalo diinget-inget, saya udah mulai beres-beres sejak awal Januari. Kasian ya nggak bisa move on haha. Kenapa saya pengen buru-buru resign adalah ternyata saya masih nggak kuat mental untuk ada di kantor itu. Saya nggak kuat mental diomelin dan dibilang melakukan hal yang saya nggak pernah sentuh. Thus, akhirnya dengan memantapkan niat, saya kirim letter of resignation saya ke kantor jakarta. Longbreathtaking.

 Sambil cari kerjaan lagi, saya sekarang sedang enjoy learning and studying karna saya ngajar di LBB dengan murid-murid yang asik dan bisa jadi temen buat saya. Usia kami nggak terpaut jauh dan kebetulan saya dapet jatah ngajar kelas 9 dan kelas 12 haha. Emang awalnya saya agak minder karna saya belum pernah ngajar yang dibayar kayak gitu. Kedua, saya takut saya nggak bisa jawab pertanyaan murid-murid saya. Tapi karna pengen dan merasa mampu, finally saya bilang ke diri saya, kenapa harus takut buat coba? Kadang apa yang kita pikirkan bisa jadi lebih baik dan lebih buruk dari kenyataan itu sendiri, tapi kalo nggak coba gimana kita bisa tau? *benerin kacamata*

Saya juga ngajar privat kelas 1 SD. Murid saya namanya Angeline, tapi panggilnya Angel. She’s so nice. Saya sempet ragu ngajar anak usia segitu, dibenak saya, Angel mungkin anak kecil rese yang sombong dan nggak mau denger omongan saya. Pertama kali kerumah dia, saya diantar Mas eksyan soalnya nggak tau tempatnya dan kebetulan kompleks perumahan Angel deket sama rumah Mas Eksyan. Begitu sampe didepan pagar rumahnya, saya gedor-gedor nggak ada jawaban terus nomer hp mamanya juga nggak aktif. Sampai setengah jam nungguin akhirnya kami putuskan untuk pulang. Putus asa banget gitu haha. Sejam kemudian, mamanya sms saya, dia bilang baru sampe rumah habis pergi kelupaan kalo ada jadwal Angel les privat. Akhirnya kami balik lagi dan bener udah ada orang dirumah Angel.

Pas saya masuk kerumahnya, Angel langsung gandeng tangan saya. Les privat hari itu jadi pengalaman pertama saya ngadepin anak kecil. Meskipun Angel lucu, tapi tetep dia nggak bisa diem. Tipe anak yang aktif dan cepet teralih perhatiannya. Besok kalo ada kesempatan saya minta foto sama dia biar saya post disini ya hihi. Nanti kalian bakal tau gimana manisnya Angeline. :)

Important to be Written

Maybe he ain’t a person that i can always count on him anytime; yet, he is invariably able to calm me down..

‘ I am getting envy with your friends’
‘envy? why envy?’
‘you spent much time with them’
‘how much time I spent with you?
‘it will be forever hihihi’
‘I ask you then,how many days I have spent with you?’
‘2 half years.. 365 days x 2.. hm.. a half can be 182 days..’
‘so who have much time I spent with? you or them?’

He didn’t know I quit to upset and started smiling..

11 Januari

New Year’s Note

A new celebration at Surabaya these new year was held. Knowing it from twitter, it called ‘Car Free Night’ (CFN). First thing that I thought was I gotta go there! :D I was so excited till I begged Eksyan to went with but he was not so interested of it. I kept begging, but he still did not change his mind, he wanted to spent the eve with our friend like we did usually. And fortunately, he undertook what I wish hehehe. We went to CFN by feet walking along joyoboyo to Al-Falah mosque traffic light. I was remembering I said “It’s like we’re at foreign!”, and he just looked at me like “meh..” hahaha. When we reached CFN, there was sooo many people and soooo crowded. We saw wayang with police-puppetmaster ;) at Taman Bungkul, there was a stage and people were sitting down the street till we cannot walk. We tired then we joined people sitting on pedestrian track but, out of the blue, the security forces ran and guess who come at the end of line? She was Mrs. Risma! that was my first time saw her with no distance. Eksyan took the photo of her but the security and their vehicle was ridden so fast huhuhu. In the middle of the night, we were firework-ing the tooowwwnn!! By hearing the fireworks, Eksyan suddenly kneel down the street and shot it. He was so adorable hihi. This is one of his shot.

fw

11 Januari

That’s gonna be a long post, lama banget nggak nulis disini. Anyway, saya lega abis UAS, nggak kerasa tiba-tiba nyampe di akhir semester. Saya kira, UAS di perguruan tinggi bakalan gimana gitu, nyatanya ya enggak sih biasa aja kayak pas sekolah tapi entah kenapa satu minggu pas UAS badan rasanya capek-capek. Pulang kuliah langsung pengen tidur padahal kalo dimeremin ya nggak tidur juga. Abis ini liburan dua bulan nih, ada yang mau ngajakin saya pergi gak? ;)

Oya, taun ini maunya saya harus ngejar beasiswa kampus dan harus dapet. Lumayan nanti bayar spp separo aja hihi. Tapi susah infonya soalnya kuliah sore. Penderitaan kuliah sore adalah nggak pernah update acara-acara kampus. Kasian banget. Saya ceritanya kok kuliahan terus sih :p

*

Saya nggak pernah ngerti sama orang-orang usil yang suka gangguin hubungan orang lain. Apa mereka nggak mikir gmn kalo hal itu terjadi sama hubungan mereka sendiri, at least misal sama pacarnya. Meskipun nggak bisa seratus persen disalahkan juga, karna kalo nggak ada feedback dari targetnya atau both of them lebih tau diri, saya percaya, semua nggak bakalan jadi sesuatu yang buruk. Contohnya saya, objektif ya haha, dari awal perkuliahan sampe sekarang udah uas, temen-temen nggak bisa berhenti ngledekin saya sama senior. Namanya Ali. Kalo ditanya, “Lha kan nggak ada asap kalo nggak ada api trid?”. Oke saya bisa jawab, pertamanya, gara-gara pas technical meeting ospek, saya ngikut dia keliling kampus, terus ada temennnya Ali lihat saya, langsung nyebarlah berita-berita begitu. Bahkan sampe ke ruang dosen pun kami jadi omongan.

Maklum, Ali adalah senior yang nyentrik, menurut saya. Ralat, nggak saya doang, hampir penghuni jurusan atau mungkin sampe fakultas kenal dia. Lalu, karna dia ada ngulang mata kuliah dan masuk kelas saya, makin heboh lah para dosen dan temen sekelas. Tiap Ali dateng, temen-temen selalu siapin kursi kosong disebelah saya. Terus apakah kami ‘termakan’ dengan itu semua?, saya berani bilang ‘Enggak’. Ali pun tau batas, tidak pernah berkata atau melakukan sesuatu yang bagi saya tidak pantas atau benar-benar disgusting. Saya juga menganggap Ali biasa saja, meskipun pembicaraan orang tentang kami masih terus terdengar. Artinya, kita harus punya self-awareness terhadap apapun atau siapapun. Age never define maturity, tapi seenggaknya we always have chances to think twice, 3 times or more before we act. *ting*

*

Ini saya kasi video yang saya lagi seneng banget dengerin hihi

imagine having …

imagine having someone who only wanted you and didn’t flirt with anyone else and didn’t make you uncertain whether they liked you or not

Tracking sama Marchita

Kalo mau googling ‘Surabaya Heritage Track’ pasti pada tau saya lagi ikutan tour sejarah apaan. Oya, ini late posting lho, saya ikutan acara ini sekitar awal Oktober gitu. Ceritanya, saya tau dari leaflet yang di share di twitter ada tematik tour dari House of Sampoerna. Nah, langsung mikir mau ngajak siapa sabtu-sabtu gitu dan pas lagi mikir eh keinget Marchita haha. Akhirnya dengan senang hati dia nemenin saya ikut tour :D. Jadi, saya sebenernya salah atur jadwal. Tematik tour ini dimulai jam 15.00-16.30, tapi saya ngebet dateng siangnya yang tour biasa jam 13.00-14.30. Berhubung rutenya asik, yah saya ngikut aja lah ke Monumen Tugu Pahlawan terus ke GNI, terakhirnya ke Gedung PTPN XI.

Tugu Pahlawan :*

Tugu Pahlawan gitu

Soekarno-Hatta Statues

Soekarno-Hatta Statues

Penunjuk Arah

Penunjuk Arah

Bung Tomo anak gaul Malang

Bung Tomo anak gaul Malang

Abis gitu kan sebenernya ke GNI, tapi lagi ada renovasi disana akhirnya langsung ke PTPN XI. Tempatnya ternyata dibelakang Masjid Kemayoran agak masuk dan belok-belok dikit. Kesan pertama pas lihat gedungnya itu waaaaaa bener-bener kayak istana. Such an ancient palace!. Sudah pernah lihat fotonya juga sih di banyak forum sejarah tapi nggak pernah ngerti lokasi gedungnya, begitu nyampe di parkirannya langsung mbatin ‘ini toh’. Pelataran depan gedung ini ada taman rerumputan luas banget sama pohon palem. Tampak luar, gedung ini ada retakan di bagian kanan sama kiri, waktu itu dijelasin juga sih kenapa retak begitu. Jadi kayak terbelah gitu, sayangnya, saya nggak dengerin guide nya bicara apa :p

boooo

boooo

keliatan kan retakannya?

keliatan kan retakannya?

pintu depan

pintu depan

its ceiling

its ceiling

tangganya boooooo

tangganya boooooo

door-handler

door-handler

Relief

Relief

Penanda gedung cagar budaya

Penanda gedung cagar budaya

Di PTPN XI, semua orang tiba-tiba jadi narsis gitu haha. Yaiyalah tempatnya aja asik banget. Peserta tour boleh masuk di lobby sama teras belakang, tapi saya sempet naik-naik ke tangga utama yang di lobby itu. Dindingnya rada serem tapi keren, banyak relief yang menggambarkan sumber daya alam dan pekerja-pekerja Indonesia. Konon, material bangunan ini masih asli dan dulunya di impor langsung dari Belanda. Bagi saya, yang paling awesome dari bangunan ini adalah kaca patri nya. Masing-masing kaca itu ada simbol yang beda-beda, terus yang paling keliatan sih ada simbol ikan Sura dan Buaya.

maaf kameranya jelek

maaf kameranya jelek

Puas di Gedung PTPN XI, kami masuk lagi ke bus dan balik ke House of Sampoerna. Nunggu beberapa menit sampai jadwal keberangkatan selanjutnya, Saya dan Marchita jalan ke Museum bentar. Ternyata oh tenyata Marchita belum pernah kesini sama sekali. Dia emang nggak seberapa interest sama sejarah, beda banget sama saya haha. Waktu di bus aja dia bilang dia pengen tidur. Dasar. Nah, menjelang keberangkatan Tematik Tour, saya sama marchita udah nggak kebagian seat karna abis dibooking sama orang-orang Jepang gitu. Kalo mereka masih muda gitu masih bisa diajak negosiasi, tapi mereka udah tua-tua meeen. Saya nggak berani. Sigh.

Terus mas Farid —tour guide— mungkin kasian sama kami berdua yang keliatan putus asa, dia akhirnya nawarin mau nggak duduk dikursi guide paling depan?. Sempet mikir-mikir tapi yaudah lah daripada nggak kebagian seat sama sekali. Btw mas Farid kamu baik deh :* haha.

Ohya, sesuai temanya, LST Tour, tour tematik ini jalannya ke Rumah Liem Seeng Tee. Kalo pengen tau siapa itu Liem Seeng Tee, yah baca sendiri aja lebih enak, jaman sekarang kan internet udah murah ;)

LST Residence

LST Residence

Pintu Utama

Pintu Utama

keramik asik di dindingnya

keramik asik di dindingnya

ubinnya vintage banget

ubinnya vintage banget

Lokasi rumah ini sendiri ada di Jl. Ngaglik, jadi kalo dari traffic light setelah Taman Remaja Surabaya, belok kanan terus lurus dikit deket SMAN 7 Surabaya. Satu hal tentang rumah ini adalah relief di dinding samping bangunan utama yang saya takut lihatnya entah kenapa. Ada filosofinya juga sih, pokoknya banyak relief disini. Ada lagi di dinding atas bangunan sebelah kiri tapi cuman mirip simbol gitu dan mungkin keliatan dari jalan depan. Ini saya kasih tau reliefnya.

Entah kenapa saya takut lihat ini

Entah kenapa saya takut lihat ini

Sebelah rumah ini ada kedai jamu Iboe yang ternyata pendirinya juga masih kerabat sama Liem Seeng Tee, semua peserta tour dapet sinom di gelas kecil, saya sih ngambilin permen jamunya. Lumayan haha.

WP_000666

WP_000667

Dari sini seharusnya kami ke Penjara Koblen tapi waktu itu nggak bisa masuk karna dipinggirannya banyak banget orang jual kambing. Maklum mau Idul Adha dan nggak mungkin juga nurunin turis-turis disana. Jadi cuman berhenti sebentar sambil dijelasin sejarahnya Penjara Koblen, sayangnya, tempat ini sama sekali nggak terawat. Nasibnya mirip-mirip Penjara Kalisosok gitu deh. Udah segitu doang tour nya terus balik lagi ke House of Sampoerna dengan letih disekujur badan haha

One thing I have to noted is none can take my picture perfectly but Eksyan. Banyak tempat bagus seharian itu tapi saya sama sekali nggak napsu selfie-selfiean. Kalo sama Eksyan, rasanya mau pake kamera apa aja jadinya sesuai dan seeing-able. Bahasa apaan sih zzzzzzz

The Others

Hari pahlawan tahun ini, saya sudah meng-agenda-kan nonton Parade Surabaya Juang, tapi karna jadwal bentrok dengan kegiatan saya yang lain, akhirnya saya harus membesarkan hati dengan bilang, ‘Surabaya juang masih ada taun depan, tapi belum tentu saya bisa ke Liponsos dilain waktu’. Bersama temen-temen PMR sekolah, saya nimbrung pengen ikutan ke Liponsos yang sebenernya udah pengen kesana tapi selalu nggak tau akses masuk kesitu harus bagaimana. Pas tau ada acara dari temen-temen PMR, langsung klik Going di page nya padahal saya nggak di invite haha. Fitri yang tau saya bakalan ikutan acara ini, akhirnya nimbrung juga pengen ikut. Sebenernya, acara ini diadakan dalam rangka HUT PMR sekolah ke 44, ini saya copy-paste dari invitation page nya.

Dalam rangka menyambut ulang tahun PMR Semkanisa ke 44 tahun pada tanggal 5 November 2013 dan sekaligus memperingati Hari AIDS sedunia pada tanggal 1 Desember 2013, PMR Semkanisa akan mengadakan kegiatan bakti sosial berupa pengumpulan pakaian bekas layak pakai dan uang untuk di sumbangkan kepada penghuni Lingkungan Pondok Sosial (LIPONSOS) Surabaya.

LIPONSOS itu apa? Adalah Lingkungan Pondok Sosial yang di dalamnya menampung, membina dan memberdayakan orang-orang kurang beruntung seperti, GePeng (Gelandangan Pengemis), orang pennyakit Jiwa, PSK, Jompo dan lain sebagainya. Lokasinya di Surabaya ada di Jl. Keputih Tegal no 32. Sampai saat ini Liponsos Keputih tercatat telah dihuni oleh 1.050 jiwa, yang 840 jiwa adalah mereka yang berpenyakit jiwa atau gila. Yang terdiri dari 400 jiwa adalah perempuan dan sisanya laki-laki.

Bagi siswa/siswi SMKN 1 Surabaya dan juga Alumni PMR Semkanisa yang ingin menyumbang pakaian bekas layak pakai ataupun uang bisa langsung ke posko pengumpulan di Sanggar PMR SMKN 1 Surabaya, yang dibuka hari Selasa-Jumat setiap jam istirahat dan juga hari Sabtu mulai pukul 09.00-13.00 WIB. Apabila ada Alumni PMR yang ingin berpartisipasi dengan menyumbang dalam bentuk uang, namun tidak sempat datang ke posko pengumpulan baksos di Sanggar PMR SMKN 1 Surabaya, bisa mentransfer melalui rekening BCA a.n. Yeni Safitri no.rek. 214066****. Berapapun nominalnya, akan kami terima.

Pengumpulan baksos akan ditutup pada tanggal 3 November 2013 dan penyaluran baksos ke LIPONSOS Keputih akan dilaksanakan pada hari Minggu, 10 November 2013. Info lebih lanjut bisa menghubungi Yeni Safitri (0838-****-138)

Meskipun bukan dari PMR, ternyata banyak temen-temen PMR seangkatan yang dateng pas baksos. Ada Ryan, Rizqi Eria, Noval, Ayu, ada adik kelas juga yang dobel ekskul kayak Dinda, Aisyah, Hana, plus ada Mbak Zakiya, temen sekelas kuliahnya Eksyan. Jadi disana nggak merasa terasing karna tidak berada di habitat sendiri haha. jadi kangen temen-temen jurnalis :(

Tepat jam 11, kami semua (karna berangkatnya bareng-bareng dari sekolah) tiba di Liponsos dan disambut oleh seorang ibu pengurus disana. Saya nggak seberapa memperhatikan materi yang dibicarakan pas di ruang pertama kami duduk bersama untuk sesi tanya jawab dan sedikit sosialisasi tentang peraturan jam malam, wanita tuna susila, gelandangan, pengemis. Itulah sebabnya saya jadi nggak ngerti juga nama ibu pengurus tersebut siapa.. Setelah perkenalan dan materi singkat itu selesai, kami diajak melihat-lihat ke barak-barak yang ada di Liponsos. Ada banyak barak dengan penghuni yang sudah di klasifikasi menurut kebutuhannya. And here we go..

Ibu pengurus dan Mbak Yenny penyerahan barang bawaan secara simbolis

Ibu pengurus dan Mbak Yenny

WP_000793

papan prosedur

ambulance.. wiuu wiuuu

ambulance.. wiuu wiuu

Ini barak pertama. Saya lupa namanya barak apa, tapi disini dihuni hampir seratus orang-orang sakit jiwa. And this man was trying to be in my camera frame.

Ini barak pertama. untuk laki-laki sakit jiwa.

graffiti ;D

graffiti ;D

Barak kedua. Dihuni para wanita sakit jiwa.

Barak kedua. Dihuni para wanita sakit jiwa.

barak ke..... (lupa)

barak ke….. (lupa)

The old woman said, 'panas.. panas..'

The old woman said, ‘panas.. panas..’

Ini makanannya. Mirip jaman diklat

Ini makanannya. Mirip jaman diklat

Daily menu

Daily menu

Saat di barak terakhir, kami melihat ada seorang anak laki-laki mungkin usianya 9 atau 8 tahun lagi makan. Kata ibu pengurus sih dia kena razia GePeng, dia kelihatan malu-malu pas dideketin sama temen-temen yang lain. Terus ada kakek-kakek, dia juga lagi makan, matanya sudah nggak bisa lihat. Dengan terbata-bata dia makan, bajunya lusuh. Pas saya masuk barak, dia dituntun petugas yang lain supaya nggak makan dekat temen-temen. Jarak kakek itu sama saya mungkin cuman tiga langkah, saya bisa lihat betapa dia ingin makan tanpa disuruh pindah tempat. Selang beberapa menit kemudian, seorang laki-laki masuk barak. Kakek itu dijemput kerabatnya. Dia berdiri lagi, nggak jadi makan lagi. Seandainya kalian lihat sendiri, kalian akan tau how touching the moment is..

A Timeline

Sebenarnya, semua ini berawal ketika saya tiba-tiba pengen baca note di facebook saya. Dulu, dulu sekali, saya sering nulis note disitu. Entah mungkin sudah dua tahun nggak nulis lagi sejak musim blog dan saya merasa nulis di note facebook udah nggak keren lagi. Nah, nggak sengaja scroll timeline ke tahun-tahun awal bikin facebook. Rasanya kangeen.. senyum-senyum sendiri. Apalagi kalo inget gimana dulu deket sama anak jurusan seberang, eh saya ada note tentang dia sih haha.  Saya juga nyari post yang bunyinya kayak gini ‘Bagaimana aku bisa mengurai rindu jika menit-menit terpasung tanganmu?’, terus ada yang jawab ‘Bagaimana aku bisa mengurai rindu jika dirimu terus membisu?’. tapi sayang sungguh sayang post itu dua-duanya nggak ketemu :(

Nah, kalo dipikir-pikir, 2009 adalah taun dimana saya baru bisa punya teman-teman yang asik. Selayaknya siswi baru lainnya, saya dulu juga naksir-naksiran kakak kelas. Taun itu, adalah awal semua kebahagiaan. 2010, saya mulai dikenal banyak orang haha. Taun saya menikmati masa sekolah. Satu kata yang terpikir sekarang adalah ‘Saya ingin kembali lagi menjadi apa dan siapa saya di taun itu’. Proses 2010 ke 2011 pada waktu itu saya lalui dengan banyak hal yang lebih asik lagi, tapi tanggung jawab semakin berat dipundak ini hiks. Pertengahan 2011, ada seseorang yang tak lain dan tak bukan adalah teman saya sendiri yang akhirnya saya putuskan untuk menjadi satu dengan dia dan tidak ingin terpisah hihi. Ini saya mau kasih tau beberapa post terpilih, yang menurut saya historical (?) haha.

ini nggak historical tapi darimana ide untuk nulis post ini, menurut saya adalah ide yang cemerlang *ting

ini nggak historical tapi darimana ide untuk nulis post ini, menurut saya adalah ide yang cemerlang *ting

 

2 post paling bagus tentang cinta-cintaan ;P

2 post paling bagus tentang cinta-cintaan ;P

 

saya lupa curhat apa.......

saya lupa curhat apa…….

 

he is so funny indeed. kalo nggak salah ini pas jaman magang haha

he is so funny indeed. kalo nggak salah ini pas jaman magang haha

 

beberapa post absurd yang saya nggak ngeti kenapa bisa sampe nulis begitu *long breath taking

beberapa post absurd yang saya nggak ngeti kenapa bisa sampe nulis begitu *long breath taking

 

smsnya. pas. dia. marah.

smsnya. pas. dia. marah.

 

nah ini historical. dirayain banyak orang haha. ini pas UTS kalo nggak UAS, makannya bahasannya belajar belajar dan belajar

nah ini historical. dirayain banyak orang haha. ini pas UTS kalo nggak UAS, makannya bahasannya belajar belajar dan belajar

 

sehari setelah itu...... (padahal saya nggak nangis lho, bisa aja nih mas nya :p)

sehari setelah itu…… (padahal saya nggak nangis lho, bisa aja nih mas nya :p)

 

ciee habis malam mingguan..;)

ciee habis malam mingguan..;)

 

Saya bonusin satu postingan. Lucu. Kalo pengen tau maksudnya tanya saya lewat email ya haha.

open in a new tab. biar tulisannya keliatan haha

open in a new tab. biar tulisannya keliatan haha

Me Today

December 2017
M T W T F S S
« Apr    
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031

Me Goodreads

Me Tweets

Me Reader

  • 5,152 hits

Me Facebook

Astrid’s Post