Hana dan Dian

Image

When I was just a little girl
I asked my mother
What will I be
Will I be pretty
Will I be rich
Here’s what she said to me
Que sera, sera
Whatever will be, will be
The future’s not ours to see
Que sera, sera
What will be, will be
(DORIS DAY LYRICS – Que Sera, Sera )

Apakah setiap anak pertama selalu pengen kakak? Kalo saya iya, pengen banget malah. Terbiasa sejak kecil apa-apa sendirian, maunya ada kakak perempuan yang bisa saya ajak main dan makan bareng-bareng. Saya punya Hana. Sepupu yang usianya 2 taun lebih tua dari saya. Waktu kami masih kecil, kami sering dibuatkan baju yang kembar sama Ibunya Hana yang emang penjait. Saya inget pernah dibikinin baju gambarnya digimon haha. Punya Hana ada celananya, tapi punya saya mirip-mirip dress selutut. Pernah juga Hana dibelikan tempat pensil bentuk radio sama Bapaknya, pas dia kasih tau saya tempat pensil itu, saya langsung pulang dan nangis ke Ibu saya minta dibelikan seperti yang Hana punya. Pas itu, saya bener-bener lihat tempat pensil radio itu barang mewah, karna seumur-umur saya sekolah, belum pernah liat tempat pensil yang kayak gitu. Akhirnya, karna saya nangis gak berhenti-berhenti, saya dibelikan Kakek saya tempat pensil juga, tapi nggak bentuk radio :(

Bagi saya, Hana selalu punya barang substitusi yang dia mau beri ke saya. Misalnya saya pengen baju dia yang ada dasinya, biasanya Hana pake waktu dia mau ke Gereja. Saya selalu liat Hana tiap hari minggu kerumah saya sepulang dari Gereja pake baju itu, suatu saat pas dia gak pernah pake baju itu lagi saya coba minta baju dasinya, dia malah kasih saya baju lain yang nggak sekeren baju dasi (entah kenapa saya dulu berpikir baju dasi itu keren banget). Terus saya pengen bolpennya Hana kalo nggak salah bolpen ada gambar Hello Kitty gitu, dia malah kasi saya bolpen gambar Smurfs. Pernah juga saya ikutan dia main kartu remi sama kakak-kakak nya (Hana anak ke 3 dari 3 bersaudara, Heni-Helga-Hana), eh saya malah diboongi terus jadinya kalah terus. Anyway, kenapa saya ceritain yang diboongi ya? :/

Image

Baju dasi :(

Hana adalah orang pertama yang ngajarin saya hapean. Dia sering nginep dirumah saya atau saya nginep dirumah dia terus kami misscall nomer-nomer gak jelas. Asik banget. Lebih asik lagi kalo misalnya ada yang sms ‘Siapa ini?’, nah kalo udah gitu giliran Hana yang kenalan dan seterusnya dan seterusnya. Sekali dua ada yang cocok sama Hana, bisanya Hana minta ketemuan dan selalu ngajak saya. Pernah suatu sore Hana ngajak saya ke tempat janjian dia sama kenalannya, kami naik motor saya selalu dibonceng Hana karna dia badannya gede. Pas kami dateng di tempat itu, ada laki-laki pegang hape tapi hadap belakang, jadi kami cuman liat punggungnya..

H: feelingku arek iku deh sing nyekel hape | A: yakin ta? | H: iyose, tekan mburi kayak e wong e ganteng | A: yowes ayo selak bengi | H: aku wedi. lak guduk yaopo? | A: minta maaf ae salah orang | H: yowes ayo

Motor sengaja nggak kami parkir dulu demi melihat seseorang yang diyakini Hana sebagai kenalannya. Pas kami samperin, orang itu noleh..

H: Rizal ya? | X: hah? Bukan.

Deg.

Hana langsung pergi gak minta maaf. Kami ketawa nggak bisa berhenti sepanjang jalan pulang..

Semakin kami dewasa, waktu rasanya semakin sempit. Semakin sedikit ruang bagi kami untuk bertemu. Apalagi Hana yang waktu itu udah punya pacar jadi makin sibuk sendiri sama kegiatannya. Tapi kami masih sering smsan, kalo sabtu malam kami berdua nggak ada janji, biasanya Hana ngajak saya makan. Hana yang traktir saya, entah dia dapet duit darimana saya nggak tau yang penting saya makan bihihihi.

Ohya, saya punya panggilan sayang buat Hana : Yono. kok Yono? yah, rahasia lah ya :p

Ketika Hana udah SMA dan saya masih SMP kelas 9, dia makin jauh sama saya. Dian, sepupu laki-laki ini menggantikan Hana. Dian lebih tua setaun sama saya. Dulunya, saya benci banget sama Dian karna saya selalu diejek-ejek dan dibanding-bandingkan sama Dian. Pernah lho pas Dian habis belajar gitar gitu disekolah nya terus dia main kerumah saya, dia nyanyiin lagu nya Ungu-Tercipta Untukmu, tapi liriknya diganti gini, “Menatap indahnya jerawat diwajahmu..” Nyebelin banget gak sih :<

Image

Adegan ini hanya untuk kepentingan pemotretan semata.

Saya skip aja kali ya hina-hinaan dari Dian yang saya sekarang justru pengen ketawa kalo inget itu hahaha. Bagi saya, Dian ibarat musuh yang harus dimusnahkan. Dian selalu menang dari saya, nilai-nilai raportnya selalu paling bagus diantara kami bertiga. Dian juga yang paling bisa main alat musik sedangkan saya sama Hana cuman bisa melongo gimana bisa dia belajar sebanyak itu. Saking sebelnya saya sama Dian, pas dia sunatan, saya nggak dateng ke hajatannya. Rasanya saya nggak sudi liat dia, ciaaa padahal itu masih SD lho tapi saya sampe segitu murkanya liat Dian hahaha. Sampe semua sodara dateng kerumah saya buat bujuk saya suapaya mau ke Dian, bahkan rayuan Hana pun tidak mampu menggoyahkan saya. Ahak ahak.

Ketika akhirnya frekuensi saya curhat-curhatan sama Hana berkurang, malah gak pernah sama sekali, Dian yang ada disamping saya. Dian yang bikin saya kenalan sama temennya yang akhirnya pacaran sama saya. Jadi, Dian yang pertama kali bikin saya pacaran. aaaaakk. Pas saya kelas 9, Dian yang selalu jemput saya sekolah. Rasanya seneng punya kakak lagi setelah Hana ‘hilang’. Tapi saya harus kehilangan Dian juga waktu orang tua nya memutuskan pindah rumah ke Kediri. Saya yang terlanjur seneng dapet kakak laki-laki pun harus merelakan ditinggal Dian.

We grow so fast, saya akhirnya kesampaian kuliah, Dian juga kuliah dan jadi Ketua HIMA di jurusannya, Matematika. Hana memilih kerja dan menjalani hubungan yang makin serius sama pacarnya, Nino. Juni 2013, Hana sama Nino nikah. Nggak percaya aja salah satu dari kami ada yang nikah (finally haha). Kami gak sempet foto bertiga karna Dian buru-buru mau balik ke Kediri karna besoknya dia ada acara juga di kampus.

Beberapa bulan setelah Hana nikah, dia sms saya ngajak saya ketemuan. Hana udah hamil waktu itu, dia tetep gonceng saya ke tempat makan sambil saya bilang ‘yes aku dibonceng ibu hamil’, kata dia, ‘oposih rame ae.’ haha :p

Waktu kami makan, saya ngomong sama Hana, ‘Yon, eling gak se biyen awakmu tau ngomong sesuatu nang aku.’

‘ngomong opo’

‘jaremu: aku mene emoh kuliah, langsung nikah ae trs duwe anak trs aku gak kerjo. Ben suamiku ae sing kerjo’

‘hahahahaha eling ae kon’

‘yoi, so that is all what you’ve planned since we were 16’

‘artine opo sih?’

aaaakkkk *.*

Advertisements

About Astrid Nur Aryani

Mostly about sweet soysauce. No chilli, please.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Me Today

March 2014
M T W T F S S
« Feb   Apr »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Me Goodreads

Me Tweets

Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.

Me Reader

  • 4,970 hits

Me Facebook

Astrid’s Post

%d bloggers like this: