12 Jam

Kalo saya ditawari mau balik sekolah lagi, masa-masa yang ingin saya ulang adalah saat saya jadi pengurus OSIS. Hal paling berharga waktu itu, karna bisa bareng-bareng 18 orang luar biasa yang mengubah hidup saya. Dulunya, saya sama sekali nggak ada ambisi untuk masuk kesitu, tau organisasi aja enggak. Tapi gara-gara konsisten di ekskul jurnalis, akhirnya saya diberi amanah untuk jadi Sekbid V Pendidikan Politik dan Kepemimpinan. Itu juga yang membawa saya dijadikan ketua panitia LDKS di akhir jabatan. Sekarang, dua tahun sudah nggak sekolah, sudah jadi alumni dan harus dateng ke LDKS yang dibuat adek-adek kelas generasi penerus hihi

WP_000558

Saya nggak ngerti bentuk undangan LDKS untuk alumni seperti apa, tapi tiba-tiba Mei sms kalo kami semua allowed untuk dateng. Sebenernya, tahun kemarin juga dapet undangan dan acaranya juga seru. Yang paling bikin kangen adalah hiruk pikuk jadi panitia Jerit Malam terus waktu api unggun juga. Sayangnya, pas api unggun saya malah tidur karna kecapekan ;)

Rencana awal kami berangkat sabtu (28/09) jam 18:00, terus berubah lagi berangkat minggu besoknya (29/09) soalnya banyak temen-temen yang nggak boleh nginep tapi keputusan final kami berangkat jam 22:00 naik motor. Ndadak banget dan melenceng dari perkiraan. Pas udah ngantuk-ngantuk nya nunggu dijemput, Ari sms bilang udah didepan gang rumah. Ternyata saya dapet bagian dibonceng sama Ari.  Perjalanan satu setengah jam nggak kerasa karna nggak berenti curhat-curhatan. Tetep. Haha.

Setengah jam terakhir udah mulai naik, dinginnya langsung kerasa. Kebodohan saya malam itu adalah saya nggak pake kaos kaki :( Saya baru tau malamnya Prigen itu kayak gini toh. Lebih mirip lokalisasi daripada tempat outbound. Waktu saya sama Ari berenti sebentar nungguin temen-temen yang masih dibawah, ada bapak-bapak menawarkan jasa kamar. Semacam joki gitu kali ya. Saya sama Ari cuman bisa bilang “Endak, pak”.

Terus naik lagi menuju lokasi LDKS, makin dingin lagi. Sampai di camp, kami langsung ke lapangan belakang ikutan api unggun tapi sebentar baru duduk udah kelar acaranya. Mau tidur tapi nanggung dan perut kelaperan kebetulan adek-adek kelas mau kebawah beli jagung bakar, saya kira tempat belinya nggak jauh dari camp, terus mereka juga bilang “Jalan kaki aja, Mbak. Deket kok!”. Eh lha ternyata tempatnya jauh banget, tahun lalu pernah makan disitu tapi naik mobil jadi nggak seberapa ngira jaraknya, lha ini jalan kaki gitu. Bener-bener trap. Karna tempat makannya rame (suasananya mirip di Kuta, Bali) tenaga abis buat jalan kaki, akhirnya saya langsung pesen nasi goreng. Maunya pesen jagung bakar pake keju kayak punya Ari tapi kok antrinya panjang beud, yaudah slepet aja punya Ari sampai dia pesen angsle akhirnya haha.

Abis makan, naik lagi ke camp terus langsung cari tempat buat tidur. Kebodohan lagi, temen-temen pilih tidur di pendopo yang bawahnya ada kolam ikan. Kebayang gitu gak sih dinginnya. Saya cuman bisa tidur melungker dan ngomong dalam hati I wish I bring Mas Eksyan’s mountain jacket :(

Cuman bertahan sejam, semua bangun. Dingin. Rasanya beku di telapak kaki padahal tahun-tahun sebelumnya nggak pernah sampe segini dingin. Nyerah di pendopo, pindah ke lapangan bikin api unggun lagi sambil makan biskuit jagung bakar. Membayangkan itu jagung bakar sungguhan haha absurd deh. Akhirnya nggak tidur sampe subuh, sampe ada sirine solat subuh semua masih di api unggun. Setelah itu di rundown jadwalnya: Bersih Diri. Nggak ada yang berani ke kamar mandi kecuali sikat gigi doang :p

Materi sharing sama alumni kebagian di jam 6 tepat. Saya dapet satu pertanyaan yang saya sendiri terlalu lambat untuk memahami pertanyaan itu hahaha sori ya adek kelas :p tapi akhirnya terjawab dan pas saya tanya, “sudah cukup atau kurang jawabannya?”, dia bilang “sudah, mbak” dengan wajah tidak puas. haha.

yang sebelah kiri sama kanan nggak keliatan

yang sebelah kiri sama kanan nggak keliatan

Selesai materi, It’s air tejun time!

jalananya masih terjal sama kayak setahun yang lalu, bedanya kalo setaun yang lalu masih ada pohon-pohon tumbang sekarang udah dibersihin. Pas di air terjun yah mainstream lah ya, foto-foto, main air (yaiyalah(?). Tapi saya nggak ikut foto-foto, entah. Males aja gitu.

WP_000561

WP_000562

Terus jam 9:30 pamitan pulang ke panitia sama angkatan atas lagi. Perjalanan pulang, saya sama Ari lagi. Nggak curhat soalnya udah capek banget terus nggak tidur semaleman. Sempet berenti beberapa kali cuci muka, minum, sambil senam-senam nggak jelas hihi. Sama kayak pas berangkat, satu setengah jam setelah itu saya sudah di rumah langsung ganti baju dan tidur. Mimpi LDKS lagi, tapi naik elf..

Advertisements

About Astrid Nur Aryani

Mostly about sweet soysauce. No chilli, please.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Me Today

October 2013
M T W T F S S
« Sep   Nov »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
28293031  

Me Goodreads

Me Tweets

Me Reader

  • 5,152 hits

Me Facebook

Astrid’s Post

%d bloggers like this: